Pencegahan Infeksi Nasokomial

MENCUCI TANGAN

Pengertian
Infeksi nosokomial adalah infeksi yang diakibatkan dari pemberian pelayanan kesehatan atau terjadi pada fasilitas pelayanan kesehatan. Infeksi ini berhubungan dengan prosedur diagnostik atau terapetik dan sering termasuk memanjangnya waktu tinggal di rumah sakit, sehingga meninggalkan biaya perawatan kesehatan bagi klien dan tenaga pelayanan kesehatan. Sejalan dengan alat bantu untuk pengendalian infeksi ini, perawat harus mengingat bahwa mencuci tangan merupakan teknik yang paling penting dan mendasar dalam mencegah dan mengendalikan infeksi (CDC, 1988). Namun lama ideal untuk mencuci tangan tidak diketahui. Pusat Pengendalian Penyakit (Center Disease Control ) dan Pelayanan Kesehatan Masyarakat mencatat bahwa waktu mencuci tangan sedikitnya 10 sampai 15 detik akan menghilangkan sebagian besar mikroorganisme transien dari kulit (Garner dan Favero, 1985)

Diagnosa Keperawatan Potensial
Risiko tinggi terhadap infeksi

Peralatan
Bak cuci dengan keran air hangat mengalir
Sabun atau desinfektan dalam dispenser yang dioprasikan dengan kaki (atau sabun batangan)
Handuk kertas

Langkah – Langkah
Rasional

Dorong ke atas jam tangan dan lengan baju seragam yang panjang di atas pergelangan tangan anda. Lepaskan perhiasan
Memberikan akses lengkap ke jari-jari, tangan dan pergelangan. Cincin meningkatkan jumlah mikroorganisme pada tangan

Pertahankan kuku jari anda pendek dan terkikir
Kebanyakan mikroba pada tangan berasal dari bawah kuku

Perhatikan permukaan tangan anda dan jari-jari terhadap adanya luka goresan atau terpotong pada kulit dan kutikula. Laporkan adanya lesi bila merawat klien dengan kerentanan tinggi
luka terbuka dapat menjadi sarang mikroorganisme. Lesi demikian dapat menjadi tempat keluar, meningkatkan pemajanan klien terhadap infeksi atau sebagai jalan masuk, meningkatkan risiko anda mendapat infeksi

Berdiri di depan bak cuci, jaga agar tangan dan seragam anda tidak menyentuh permukaan bak cuci (Jika tangan menyentuh bak cuci selama mencuci tangan, ulangi proses mencuci tangan dari awal) Gunakan bak cuci dengan keran yang mudah terjangkau
Bagian dalam dari bak cuci merupakan area yang terkontaminasi

Alirkan air. Hidupkan keran yang dioprasikan dengan tangan, tutupi bagian atas keran dengan handuk kertas
Bila tangan menyentuh keran, tangan dianggap terkontaminasi

Hindarkan memercikan air ke seragam anda
Mikroorganisme menyebar dan bertumbuh dalam situasi lembab

Atur aliran air sehingga suhunya hangat
Air hangat lebih nyaman. Air panas membuka pori-pori kulit, menyebabkan iritasi

Basahi tangan dan lengan bawah secara menyeluruh di bawah air mengalir. Jaga agar tangan dan lengan bawah lebih rendah siku selama mencuci
Tangan merupakan bagian paling terkontaminasi yang harus dicuci. Air menglir dari keran yang paling bersih ke yang paling terkontaminasi

Oleskan 1 ml sabun cair biasa atau 3 ml sabun cair antiseptik pada tangan dan buat berbusa. Bila menggunakan sabun batangan, pegang dan gosok sampai berbusa. Dapat juga digunakan sabun berbentuk granula dan preparat liflet
Jumlah bakteri berkurang secara signifikan pada tangan bila menggunkan 3 sampai 5 ml sabun antimikrobial

Cuci tangan menggunakan banyak bus dan gosokan selama 10 sampai 15 detik. Jalin jari-jari dan gosok telapak dan punggung tangan dengan gerakan memutar
Sabun membersihkan dengan mengelmusi lemak dan minyak dan menurunkan tegangan permukaan. Menjalin jari-jari dan ibu jari memastikan bahwa semua permukaan dibersihkan

Bila area dibawah jari-jari kotor, bersihkan dengan kuku jari tangan yang laindan tambahkan sabun. Jaga agar kulit di bawah (disekitar) kuku anda tidak luka atau terpotong
Pengangkatan kotoran dan sedimen di bawah kuku dengan cara mekanik mengurangi mikroorganisme tangan

Bils tangan dan pergelangan tangan secara menyeluruh, jaga agar tangan di bawah dan siku di atas
Dengan membilas secara mekanik membersihkan kotoran dan mikroorganisme

Keringkan tangan secara menyeluruh, usap dari jari turun ke pergelangan tangan dan lengan bawah

PENGGANTIAN BALUTAN KERING

Balutan kering melindungi luka dengan drainase minimal terhadap kontaminasi mikroorganisme. Balutan dapat hanya berupa bantalan kasa yang tidak melekat ke jaringan luka dan menyebabkan iritasi yang sangat kecil, atau berupa bantalan telfa yang juga tidak melekat pada insisi atau lubang luka tetapi memungkinkan drainase melalui permukaan yang tidak melekat di bawah kasa lembut.

Tindakan ini memerlukan teknik steril.

Diagnosa Keperawatan
Kerusakan integritas kulit
Nyeri
Risiko tinggi terhadap infeksi

Peralatan
Set balutan steril atau bahan-bahan sbb:
Sarung tangan steril
Set balutan (gunting dan forsep)
Balutan kasa dan bantalan kasa
Basin untuk larutan antiseptik atau larutan pembersih
Salep antiseptik (bila dipesankan)
Larutan pembersih yang diresepkan dokter
Larutan garam faal atau air
Sarung tangan sekali pakai
Plester, pengikat, atau balutan sesuai kebutuhan
Kantung tahan air untuk sampah
Balutan kasa ekstra dan Surgipad atau bantalan ABD
Selimut mandi

Langkah-langkah Rasional

Jelaskan prosedur pada klien dengan menggambarkan langkah-langkah perawatan luka
Menghilangkan ansietas klien dan meningkatkan pemahaman proses penyembuhan

Susun semua peralatan yang diperlukan di meja tempat tidur (jangan membuka peralatan)
Mencegah timbulnya ketidaksterilan akibat kelalaian dan tak sengaja.

Ambil kantung sekali pakai dan buat lipatan di atasnya, letakkan kantung pada jangkauan area kerja anda
Mencegah kontaminasi tak disengaja pada bagian atas luar permukaan kantung. Jangan menyeberangi area steril untuk membuang balutan kotor.

Tutup ruangan atau tirai tempat tidur
Memberikan privasi

Bantu klien mencapai posisi yang nyaman, berikan selimut mandi,yang terpajan hanya area yang akan kita lakukan pengobatan. Instruksikan klien untuk tidak menyentuh area lua atau peralatan steril.
Gerakan tiba-tiba dari klien selama penggantian balutan dapat menyebabkan kontaminasi pada luka atau peralatan.

Cuci tangan secara menyeluruh
Menghilangkan mikroorganisme yang tinggal dipermukaan kulit dan mengurangi transmisi patogen pada jaringan yang terpajan

Gunakan sarung tangan bersih sekali pakai dan lepaskan plester, ikatan atau balutan
Sarung tangan mencegah transmisi organisme dari balutan kotor pada tangan anda

Lepaskan plester dengan melepaskan ujung dan menariknya dengan perlahan, sejajar pada kulit dan mengarah pada balutan. (Bila masih terdapat plester di kulit dapat dibersihkan dengan aseton)
Mengurangi tegangan pada jahitan atau tepi luk

Dengan sarung tangan atau forsep, angkat balutan, pertahankan permukaan kotor jauh dari penglihatan klien.
Catatan : bila terdapat drain, angkat satu balutan setiap kali.
Penampilan drainase dapat mengganggu klien secara emosional. Pengangkatan balutan dengan hati-hati balutan mencegah penarikan tak disengaja pada drain.

Bila balutan lengket pada luka, lepaskan dengan memberikan larutan steril atau air
Mencegah kerusakan permukaan epidermal

Observasi karakter dan jumlah drainase pada balutan
Memberikan perkiraan hilangnya drainase dan pengkajian kondisi luka

Buang balutan kotor pada kantung sampah, hindari kontaminasi permukaan luar kantung. Lepaskan sarung tangan dengan menarik bagian dalam keluar, buang di tempat yang tepat.
Prosedur mengurangi transmisi mikroorganisme untuk orang lan.

Buka nampan balutan steril atau secara individual tertutup bahan steril. Tempatkan pada meja tempat tidur atau di samping klien. Balutan, gunting dan forsep harus tetap pada nampan steril atau dapat ditempatka pada penutup steril yang terbuka digunaka sebagai area steril. Buka botol atau bungkusan larutan antiseptik dan tuangkan ke dalam basin steril atau di atas kasa steril
Balutan steril dan perapatan tetap steril saat atau dalam permukaan steril. Persiapan semua bahan mencegah merusak teknik selama mengganti balutan

Bila penutup atau kemasan kasa steril menjadi basah akibat larutan antisepti, ulangi persiapan bahan
Cairan bergerak melalui bahan dengan aksi kapiler. Mikroorganisme menjalar dari lingkungan tidak steril di atas meja menembus kemasan balutan.

Kenakan sarung tangan steril
Memungkinkan anda memegang balutan steril, instrumen dan larutan tanpa menyebabkan kontaminasi

Inspeksi luka, perhatikan kondisinya, letak drain, integritas jahitan atau penutupan kulit dan karakter drainase (Palpasi luka bila perlu dengan bagian tangan non-dominan yang tidak akan menyentuh bahan steril)
Menentukan status penyembuhan luka. (kontak dengan permukaan kulit atau drainase mengkontaminasi sarung tangan).

Bersihkan luka dengan larutan antiseptik yang diresepkan atau dengan garam faal. Pegang kasa yang dibasahi dalam larutan dengan forsep. Gunakan kasa terpisah untuk setiap usapan membersihkan. Bersihkan dari area yang kurang terkontaminasi ke area terkontaminasi. Gerakan dalam tekanan progresif menjadi dari insisi atau tepi luka
Penggunaan forsep mencegah kontaminasi jari yang memakai sarung tangan. Arah tekanan pembersihan mencegah introduksi organisme ke dalam luka.

Gunakan kasa baru untuk mengeringkan luka atau insisi. Usap dengan cara seperti no 17
Mengurangi kelembaban pada tempat luka, yang akhirnya dapat menjadi tempat pertumbuhan mikroorganisme

Berikan salep antiseptik bila dipesankan, gunakan teknik seperti pada teknik pembersihan. Jangan dioleskan di atas tempat drainase.
Pengolesan yang diarahkan langsung pada balutan atau drainase dapat menghambat drainase.

Pasang balutan steril kering pada insisi atau letak luka

Pasang satu balutan setiap kali
Mencegah pemasangan balutan besar yang dapat mengganggu gerakan klien dan memastikan lukat seluruhnya tertutup.

Pasang kasa jarang (4 x 4) atau Telfa sebagai lapisan kontak
Meningkatkan absorbsi tepat terhadap drainase

Bila terpasang drain, ambil gunting dan potong kasa 4 x 4 kotak untuk dipaskan disekitarnya.
Balutan sekitar drain mengamankan letak drain dan mengabsorbsi drainase

Pasang kasa lapisan kedua sebagai lapisan absorben
Melindungi luka dari masuknya mikroorganisme

Pasang surgipad yang lebih tebal atau bantalan ABD (garis biru di tengah menandakan permukaan luar)

Gunakan plester di atas balutan atau amankan dengan ikatan montgomery, balutan atau pengikat
Memberikan dukungan pada luka dan menjamin penutupan lengkap dengan pemajanan minimal pada mikroorganisme

Lepaskan sarung tangan dan buang pada tempat yang telah disediakan
Mengurangi transmisi mikroorganisme

Buang semua bahan dan bantu klien kembali pada posisi nyaman
Lingkungan yang bersih meningkatkan kenyamanan klien

Cuci tangan
Mengurangi transmisi mikroorganisme

Catat pada lembar kerja observasi luka, balutan dan drainase
Dokumentasi yang akurat dan tepat saat memberitahukan personel adanya perubahan pada kondisi luka dan status klien

Windows® phone