Parasitologi

Konsep dasar:
Pada dasarnya ilmu parasitologi adalah mempelajari mengenai "simbiosis", terutama bentuk suatu organisme yang bersifat parasit. Dua organisme yang hidup bersama dan menguntungkan bagi salah satu atau kedua simbiont tersebut. Biasanya kedua simbiont adalah merupakan organisme yang berbeda spesies, tetapi juga dapat dari spesies yang sama.
Dari kehidupan yang simbiosis tersebut, dapat dikelompokkan dalam kategori yang berbeda menurut hubungan antara kedua simbiont tersebut. Sehingga ada beberapa jenis simbiosis tersebut yaitu:
Phoresis:
Adalah sistem simbiosis dimana satu simbiont membawa simbiont lainnya dan secara fisiologik mereka saling bergantung. Biasanya salah satu "phoront" lebih kecil dari lainnya. Misalnya : spora jamur menempel pada kaki lebah.
Mutualisme:
Adalah simbiosis yang saling menguntungkan, dimana organisme satu secara fisiologik bergantung pada organisme lainnya dimana satu organisme tidak dapat hidup terpisah dari organisme lainnya. Misalnya: Protozoa dan fauna yang hidup didalam usus rayap.
Commensalisme
Adalah simbiosis dimana salah satu organisme hidup dalam organisme lainnya tetapi tidak mempengaruhi secara fisiologik pada organisme yang ditempati (hospes), tetapi organisme tersebut tidak dapat hidup diluar hospes. Ada dua bentuk yaitu: ekto commensalisme (hidup diluar tubuh hospes) dan endocommensalisme (hidup didalam tubuh hospes). Misalnya: Entamoeba ginggivalis, hidup dalam mulut orang. Organisme tersebut memakan bakteri, sisa makanan, sel epitel yang mati, tetapi tidak menyebabkan sakit pada hospes. Organisme tersebut tidak dapat hidup ditempat lain.
Parasitisme
Organisme yang hidup di dalam hospes dan menyebabkan sakit pada hospes. Ada dua bentuk yaitu ektoparasit dan endoparasit.
Hospes/host/induk semang/inang

Hospes definitif:
Adalah hospes dimana parasit hidup dapat mencapai kedewasaan dan bereproduksi.
Hospes intermediate:
Adalah hospes dimana parasit hidup tidak mencapai kedewasaan (sebagian dari daur hidupnya).
Paratenik:
Parasit yang masuk dalam hospes, tetapi tidak berkembang dan tetap hidup dan dapat menginfeksi ke hospes difinitif (Dioctophyma renale).
Hospes spesifik:
Parasit dapat hidup dan berkembang biak hanya dalam satu atau dua hospes saja (Taenia solium).
Hospes reservoar:
Hewan yang secara normal terinfeksi parasit (tidak sakit), tetapi parasit tersebut dapat menginfeksi orang dan menimbulkan sakit.

HELMINTOLOGI

Class
Ordo
Famili
Spesies
Organ

Nematoda
Ascaridata
Ascaridae
Ascaris lumbricoides
Usus

Oxyurata
Oxyuridae
Enterobius vermiculatus
Usus

Trichurata
Trichuridae
Trichuris trichura
Gastro-intestinal

Filariata
Onchocercidae
Wucheria bancrofti
Saluran limfe

Onchocerca volvulus
Kulit

Loa- loa
Sub cutaneus
mata

Dioctophymata
Dioctophymati-dae
Dioctophyma renale
ginjal

Rhabditata
Rhabdiasidae
Strongyloides stercorales
Paru, intestinal

Strongylata
ancylostomidae
Strongyloides spp
Usus, paru

Ancylostoma duodenale
Usus, paru

Trematoda
Strigeata
Schistosomati-dae
Schistosoma haematobium
Vena vesica urinaria

S. mansoni
Vena porta hepatis, usus besar

S. japonicum
Usus kecil

Echinostomata
Echinostomati-dae
Echinostoma revolutum
Interstitial

Plagiorchiata
Troglotremati-dae
Paragonimus westermanii
Paru, otak dan viscera

Opisthorchiata
Opisthorchii-dae
Clonorchis sinensis
Hati

Cestoda
Pseudophylli-dea
Diphyllobotrii-dae
Diphylobotrium latum

Cyclophylidea
Taeniidae
Taeniarhynchus saginatus (dewasa); Cysticercosis bovis
(larva)
Usus manusia

Daging sapi

Taenia solium
(dewasa)
Cysticercus cellulosae
(larva)
Usus manusia

Daging babi

Echinococcus granulosus (dewasa)
Hydatidosis (cysta)
Echinococcus multilocularis (dewasa)
Hydatid multilocularis (larva)
Hymenolepidi-dae
Vampirolopsis nana
Hymenolepis diminuta
Ascaris lumbricoides

Cacing ini sering menginfeksi anak dibawah umur, telurnya sangat tahan hidup sampai berbulan-bulan. Telur tersebut tahan terhadap formalin 2%, dan beberapa jenis asam. Cacing banyak menginfeksi anak-anak di Eropa, Amerika dan Asia. Cacing jantan berukuran panjang 15-31 cm dengan diameter 2-4 mm, dan betinanya berukuran panjang 20-40 cm dan diameter 3-6 mm.
Daur hidup
Cacing dewasa hidup dalam usus halus (usus kecil), memakan sari makan dalam usus (diduga menembus mukosa usus untuk menghisap darah). Kopulasi (kawin) terjadi dalam usus. Cacing betina dapat memproduksi telur sampai 27 juta butir/ekor, dengan ukuran telur 60-70 _m X 40-50 _m. Kulit telur transparan dengan diselaputi lendir albumin yang berwarna kecoklatan.
Telur yang dibuahi membentuk zigot dan keluar bersama feses. Zigot berkembang pada suhu optimun (15,5-30oC), mati pada suhu 38oC. Pada kondisi alamiah telur berkembang dalam tanah aerobik dan membentuk larva didalam telur selama 10-14 hari (pada fase ini bila tertelan tidak menyebabkan infeksi). Tetapi bila bentul L1 berkembang dan membentuk L2 dalam telur, maka telur tersebut menjadi telur infektif.
Bilamana telur infektif tertelan maka L2 menetas dan secara aktif menembus dinding mukosa usus dan terbawa ke hati melalui saluran limfe usus atau venula usus. Dari hati larva terbawa kebilik kanan jantung dan kemudian ke paru-paru melalui arteri paru-paru. Larva biasanya tinggal dalam paru selama beberapa hari dan tumbuh bergerak melewati kapiler masuk kedalam alveoli. Kemudian bergerak ke bronchioli, bronchi, trachea menuju glottis. Penderita terbatuk dan larva tertelan dan masuk kedalam saluran pencernaan menuju usus halus kemudian menjadi dewasa.
Selama proses migrasi tersebut larva tumbuh dari ukuran 200 _m sampai 300 _m. Ecdysis terjadi dalam usus halus dalam selang waktu 25-29 hari setelah larva tertelan. Hanya larva yang mencapai moulting yang ke 4 yang dapat hidup menjadi dewasa.
Patologi
Infeksi ringan: Terjadi kerusakan kecil karena penetrasi melalui dinding mukosa usus oleh larva yang baru menetas (L2). Terjadi respon peradangan (inflamatory respons) pada saat larva bermigrasi yaitu pada organ limpa, hati, kelenjar limfe dan otak. Hal tersebut juga terjadi pada saat larva bergerak dari kapiler paru ke sistem respirasi sehingga menyebabkan perdarahan kecil (foci haemoragik).
Infeksi berat: Terjadi bila sejumlah besar larva penetrasi melalui dinding usus sehingga menimbulkan perdarahan pada dinding usus dan pada waktu bermigrasi ke paru akan menimbuklkan pneumonia pada area yang luas sehingga dapat menyebabkan kematian (Ascaris pneumonitis). Bilamana sejumlah cacing dewasa ada dalam usus, dapat menimbulkan gejala sakit perut, asthma, insomnia dan sakit pada mata. Disamping itu akan menimbulkan respon alergik bilamana cacing mengeluarkan bahan ekskresi maupun sekresi. Sejumlah cacing dewasa dalam usus akan menyumbat saluran usus yang mengakibatkan cacing dewasa menembus dinding usus atau apendiks usus. Hal tersebut menyebabkan peritonitis yang mengakibatkan kematian pada penderita. Bila cacing masuk kedalam apendiks dapat menimbulkan perdarahan lokal.
Diagnosis
Diagnosis secara akurat pada waktu terjadi migrasi larva sulit dilakukan. Dengan melakukan pemeriksaan pada dahak (sputum) penderita kadang dapat dilakukan. Diagnosis pada umumnya dilakukan dengan memeriksa telur cacing pada feses penderita atau cacing dewasa yang keluar dari anus penderita. Diagnosis juga dapat dilakukan dengan gejala patogenik yang diderita pasien tetapi kebanyakan infeksi ringan tidak menunjukkan gejala.
Pengobatan
Beberapa obat aman diberikan dan efektif yaitu piperazin sering digunakan dan cukup efisien. Obat lainnya seperti levamisol, pyrantel dan mebendazol juga cukup baik.

Enterobius vermiculatus
(oxyurid nematode/ cacing kremi)

Cacing ini banyak menyerang anak balita diseluruh dunia, terutama didaerah tropik. Tetapi kejadian infeksi dilaporkan juga didaerah Alaska, daerah subtropik Florida, Sanfransisco California dan sebagainya. Dilaporkan paling sedikit 500 juta orang terinfeksi oleh parasit ini. Cacing betina panjang 8-13 mm dan jantan 1-5 mm.
Daur hidup
Infeksi mudah terjadi karena telur mudah tersebar dimana-mana dan telur dapat bertahan berminggu-minggu pada kondisi yang lembab dan dingin. Telur berkembang menjadi bentuk infektif dalam waktu 6 jam pada suhu tubuh. Telur yang mengandung fase L3 akan menetas didalam duodenum dan bergerak ke usus halus (usus kecil), akan mengalami moulting dua kali sebelum menjadi dewasa dan fase tersebut cacing mencapai ileo-cecal. Total waktu sejak telur tertelan dan menjadi dewasa adalah 15-43 hari. Cacing dewasa biasanya tinggal di daerah ileo-cecal, tetapi mereka sering bergerak sepanjang saluran gastro-intestinal dari lambung sampai ke anus. Cacing memakan sel epithel usus dan bakteri dalam usus. Cacing betina yang mengandung telur bergerak didalam lumen intestinum dan sering keluar melalui anus sampai ke perianal. Di daerah sekitar anus (perianal) cacing betina tersebut mengeluarkan telurnya sampai 4600-16000 butir telur. Cacing betina mati segera setelah mengeluarkan telur dan cacing jantan mati setelah kopulasi. Sehingga biasanya banyak ditemukan cacing betina daripada cacing jantan didalam tubuh hospes.
Bilamana pada lipatan perianal tidak dibersihkan dalam waktu yang lama, telur yang menempel pada daerah tersebut akan menetas dan larva bergerak masuk kedalam anus kemudian menuju usus. Proses tersebut dinamakan "Retrofection". Proses penetasan telur di dalam intestinum tidak pernah terjadi, kecuali bilamana terjadi konstipasi.
Patologi
Pada infeksi ringan tidak menimbulkan gejala dan sering diabaikan. Tetapi bila terjadi infeksi berat dan sejumlah besar cacing berada dalam usus akan menimbulkan gejala serius. Sehingga patogenesis dapat menyebabkan dua aspek yaitu:
Kerusakan disebabkan oleh cacing dalam intestinum
Kerusakan disebabkan oleh deposit telur cacing disekitar anus.
Timbulnya kerusakan pada mukosa intestinal karena perlekatan dengan cacing dewasa menyebabkan pembengkakan ringan dan menyebabkan infeksi sekunder oleh bakteri. Pergerakan cacing betina keluar dari anus dan melepaskan telur, terutama bila penderita sedang tidur, menyebabkan gatal sekitar anus, sehingga penderita menggaruknya. Garukan tersebut dapat menimbulkan luka berdarah sehingga timbul infeksi sekunder oleh bakteri. Rasa gatal pada usus tersebut menyebabkan pasien menjadi merasa tidak nyaman.
Sering dijumpai cacing bergerak masuk kedalam vulva (pada wanita), dan cacing tersebut tinggal beberapa hari di lokasi tersebut sehingga menyebabkan iritasi ringan. Beberapa kasus dilaporkan cacing bergerak keatas masuk vagina, uterus dan sampai oviduct menerobos terus membentuk cysta di peritoneum.
Anak yang terinfeksi berat oleh cacing ini menyebabkan nervous, gelisah dan iritasi sehingga megakibatkan anoreksia, kurus, tidak bisa tidur dan kesakitan pada lokasi sekitar anus.
Diagnosis
Diagnosis positif bila ditemukan telur ataupun cacing pada tubuh pasien. Pada umumnya dengan pemeriksaan feses tidak memuaskan karena hanya sedikit telur yang dikelusrkan dalam intestinum sehingga sedikit pula telur yang keluar melalui feses. Pada infeksi yang berat telur dapat ditemukan pada ekitar anus dan akan terlihat dengan penerangan lampu yang terang pada malam hari dan pagi hari. Cacing yang bergerak terlihat menggeliat disekitar anus dan mudah terlihat disekitar lipatan anus.
Sepotong selopan tape ditempelkan pada sekeping kayu tipis dengan permukaan yang lengket menghadap keluar, kemudian ditempelkan pada lokasi sekitar anus dan perianus. Selopan kemudian ditempelkan diatas slide kaca. Diteteskan satu tetes xylen atau toluen pada permukaan selopan sehingga melarutkan zat perekat dan dilihat dibawah mikroskop akan terlihat telur cacing tersebut. Hal tersebut dilakukan waktu pasien baru bangun.
Pengobatan
Dengan obat piperazin sitrat, pyrinium pamoat dan mebendazole, sangat efektif terhadap cacing ini, pengobatan harus diulang setelah 10 hari untuk membunuh cacing yang masih hidup pada pengobatan pertama. Bersamaan dengan pengobatan tersebut, sanitasi lingkungan rumah harus dilakukan. Semua anggota rumah harus diobati, wlaupun mereka tidak menunjukkan gejala sakit.
Walaupun diagnosis dan perawatan enterobiasis ini relatif mudah, pencegahan terjadinya reinfeksi lebih sulit dilakukan dan kebersihan individu sangat penting. Semua selimut, sprei, handuk harus direndam dalam air panas dan rumah dibersihkan sebersih mungkin untuk menurunkan prevalensi dari telur infektif dalam rumah tersebut.

Trichuris trichura

Jenis cacing nematoda yang sering dijumpai menginfeksi orang setelah Ascaris dan Enterobiosis. Kebanyakan anak balita sering terinfeksi oleh cacing ini baik melalui air minum yang terkontaminasi maupun telur cacing yang menempel pada tangan waktu bermain. Cacing dewasa panjangnya sekitar 30-50 mm, dimana cacing jantan lebih kecil daripada cacing betina.

Daur hidup
Cacing betina bertelur sekitar 1000-7000 butir/hari dan keluar melalui feses. Telur berkembang membentuk embrio setelah 21 hari dalam tanah yang lembab. Bila telur tersebut tertelan, larva infekstif akan menetas di dalam usus halus dan masuk kedalam kripta liberkuhn. Dalam waktu singkat larva berkembang masuk kembali kedalam lumen usus dan bermigrasi kedaerah ileo-cecal dan menjadi dewasa setelah 3 bulan. Cacing dewasa dapat hidup sampai beberapa tahun, sehingga sejumlah besar cacing dewasa dapat tertimbun dalam tubuh satu orang, walupun dalam suatu daerah penderita infeksi baru relatif kecil.

Patologi
Sejumlah kurang dari 100 cacing yang menginfeksi orang tidak menimbulkan gejala yang nyata. Tetapi bila infeksi berat terjadi, dapat menyebabkan kondisi yang bermacam-macam, kadang dapat menimbulkan kematian. Bagian anterior ccing masuk kedalam mukosa usus, dimana cacing tersebut memakan sel darah merah. Hal tersebut menyebabkan trauma dari sel epitel usus dan mukosa, sehingga dapat menyebabkan perdarahan kronis yang menyebabkan anemia. Kemudian dapat menyebabkan infeksi sekunder oleh bakteri dan reaksi alergi yang menyebabkan colitis, proctitis yang berat sehingga dapat menyebabkan prolapsus rektum. Apendiks akan membengkak menyebabkan radang apendisitis. Komplikasi dapat terjadi oleh infeksi amuboid yang menyebabkan desentri.
Gejala yang terlihat adalah insomnia, nervous, hilang nafsu makan, vomitus, urticaria, diaree, constipasi dan intoksikasi. Pengaruh toksik tidak seluruhnya disebabkan oleh cacing, tetapi oleh karena malnutrisi.

Diagnosis
Diagnosis spesifik dilakukan dengan melihat telur cacing dalam feses yang berbentuk bipolar dangan ukuran 50-54 _m panjang dan lebar 22-23 _m dan dibungkus selaput tipis.

Pengobatan
Karena lokasinya dalam cecum, appendix dan ileum maka sulit dijangkau oleh obat peroral. Obat yang paling efektif adalah Mebendazole.
Pencegahan dilakukan dengan memberikan petunjuk pada anak-anak mengenai pentingnya kebersihan, sanitasi dan harus selalu mencuci tangan sebelum makan, sehingga dapat mencegah terjadinya reinfeksi.

Wucheria brancofti
(Filariasis/elephantiasis)

Cacing ini menyebabkan penyakit disebut "Elephantiasis", karena pembengkakan yang luar biasa pada bagian tubuh manusia (terutama kaki). Penyakit ini juga disebut "filariasis" yang menyerang orang daerah Afrika Tengah, delta sungai Nile, Turki, India, Asia Tenggara, India Timur, Kepulauan Oceania, Australia dan Amerika Selatan. Filariasis menyebabkan gangguan fisiologi yang besar pada tentara Amerika yang bertugas di Pasifik pada Perang Dunia ke II. Cacing berukuran panjang 40 mm dan diameter 100 _m pada cacing jantan; cacing betina panjang 6-10 cm dan diameter 300 _m.

Daur hidup
Cacing betina bersifat ovovivipar dan mengeluarkan ribuan mikrofilaria disekitar cairan limfe. Mikrofilaria kemudian bergerak kedalam jaringan, tetapi kebanyakan terikut aliran darah melalui duktus thoracalis. Secara periodik mikrofilaria berada dalam sistem darah perifer dan kemudian menghilang dari lokasi tersebut. Jumlah paling besar ditemukan mikrofilaria dalam darah perifer adalah pada malam hari jam 10 sampai jam 2 pagi. Pada waktu itulah nyamuk menghisap darah penderita sehingga banyak mikrofilaria terbawa oleh nyamuk tersebut. Di dalam saluran pencernaan nyamuk selama 2-6 jam, kemudian menembus dinding lambung menuju menuju otot bagian dada nyamuk dan mengalami moulting, 2 hari kemudian mengalami fase ke 2 dan berada berbagai organ. Kemudian berkembang menjadi bentuk filaria (filariform), filaria muda dengan ukuran 1,4-2 mm dan merupakan bentuk infektif ini bergerak melalui aliran darah nyamuk menuju labium atau proboscis dan akan mengeluarkan filaria pada waktu nyamuk menggigit kulit manusia dan mencapai pembuluh darah limfe akan menjadi dewasa.

Hospes intermedier
Nyamuk dalam genus: - Anopheles, Aedes, Culex, Mansonia. Nyamuk tersebut pada umumnya menghisap darah pada waktu malam hari.

Patologi
Pathogenesis dari filariasis sangat bergantung pada reaksi radang dan respon imun dan hal tersebut juga bergantung pada respon terhadap cacing dewasa terutama cacing betina. Ada 3 fase gejala klinis yaitu:
fase inkubasi
fase akut atau fase inflamatory (pembengkakan)
Fase obstruksi atau fase komplikasi yang disebabkan oleh lympoedema kronik.
Fase inkubasi adalah fase antara waktu infeksi sampai terlihatnya mikrofilaria dalam darah. Fase tersebut biasanya tidak terlihat gejala tetapi akan terlihat pembengkakan pada kelenjar limfe yang disertai demam ringan.
Fase akut inflamasi kemudian terlihat waktu cacing betina mencapai kedewasaan dan mulai mengeluarkan mikrofilaria. Pembengkakan kelenjar limfe terjadi pada separo bagian bawah tubuh disertai demam dan toksemia. Kelenjar limfe yang terkena akan membengkak dan sakit. Gejala yang sering dijumpai adalah "inguinal limfadenitis" (pembengkakan kelenjar limfe daerah inguinal), "orchitis" (pembengkakan scrotum disertai rasa sakit), "hydrocele" (cairan limfe masuk kedalam tunica vaginalis testis), "epdedymitis"(pembengkakan epidedymis). Kondisi tersebut disebut dengan elephantiasis, dimana penderita akan mengalami demam sampai mencapai suhu 40oC dalam selang waktu beberapa jam sampai hari. Perubahan pada tingkat histologi akan terlihat proliferasi sel pada daerah limfatik dengan adanya infiltrasi sel leukosit seperti polymorfonuklear dan eosinofil disekitar limfatik dan vena. Sel radang yang paling banyak dijumpai adalah limposit, sel plasma dan eosinofil. Terbentuk abces mengelilingi cacing yang yang mati yang diikuti infeksi sekunder oleh bakteri. Mikrofilaria akan menghilang dari sirkulasi darah perifer selama atau setelah fase akut.
Fase obstruksi ini sangat nyata ditandai dengan varices pada scrotum, hydrokel dan elephantiasis. Varices limfe adalah "varicose" saluran limfe, dimana cairan limfe tidak dapat mengalir kembali karena terbendung oleh cacing sehingga saluran tersebut membesar/melebar, menyebabkan "chyluria" (cairan limfe dalam urine) yang merupakan gejala khas pada penyakit filariasis. "chyle" tersebut menyebabkan uruine berwarna keputihan seperti susu, dan kadang ada warna kemerahan karena darah juga sering dijumpai. Pada kondisi obstruksi kronis daerah yang menderita akan terisi oleh jaringan ikat atau jaringan parut (scar), setelah pembengkakan selesai. Tetapi kadang cacing yang mati diselimuti oleh jaringan keras (mengalami kalsifikasi).
Bilamana terjadi infeksi berulang pada fase akut inflamasi ini, maka proses elephantiasis ini kembali terjadi. Hal ini disebut "limfadenitis kronis", banyak jaringan ikat terbentuk sehingga kulit mengalami penelbalan. Pada pria organ yang mengalami elephantiasis adalah scrotum, kaki dan tangan. Pada wanita pada kaki dan tangan, sedangkan pada vulva dan payudara kadang menderita. Organ yang mengalami elephantoid biasanya terdiri jaringan ikat, jaringan granulomatif dan lemak. Kulit menjadi menebal dan pecah-pecah, infeksi sekunder oleh bakteri dan jamur dapat terjadi. Mikrofilaria pada daerah tersebut tidak ditemukan.
Diagnosis
Dengan menemukan mikrofilaria dalam darah adalah disgnosis yang tepat. Dengan menggunakan ulas darah tebal dilakukan pada saat cacing muda berada dalam darah perifer. Dengan radiasi sinar x, dapat melihat cacing yang mati mengalami kalsifikasi. Filariasis perlu diwaspadai bila penderita menunjukkan gejala setelah 3 bulan baru datang di daerah endemik.
Pengobatan
- diethylcarbamazin
Metronidazole
Pada kaki yang membengkak dapat dilakukan pembalutan yang ketat untuk menekan cairan limnfe keluar dari daerah yang membesar. Hal tersebut secara perlahan dapat mengecilkan pembesaran daerah tersebut hingga mendekati normal, tetapi bila sudah terbentuk jaringan ikat (kronis), susah dapat kembali normal. Dengan jalan operasi pengambilan jaringan elephantoid dapat dilaksanakan.
Pencegahan utama ialah menghindari gigitan nyamuk didalam daerah endemik. Penggunaan repelant, obat nyamuk dan sebagainya harus dilakukan bila orang datang ke daerah endemik.

Parasit yang mirip
Brugia malayi, dilaporkan mirip dengan W. brancofti, baik gejala yang ditimbulkan maupun daur hidupnya. Parasit ini menyerang orang daerah India, Indonesia, Asia Tenggara, Filipina dan Srilangka. Ukuran cacing hanya separo dari W. bracofti.

Onchocerca volvulus

Infeksi cacing ini telah dilaporkan di daerah Afrika, Arab, Guatemala, Meksiko, Venezuela dan Colombia. Morfologinya mirip dengan W. brancofti. Cacing jantan panjang 19=42 cm, betina 33,5-50 cm
Daur hidup
Cacing dewasa berlokasi dibawah kulit dan akan terbentuk kapsula karena reaksi tubuh hospes. Bilamana berlokasi dekat tulang seperti persendian atau diatas tulang kepala, nodule yang permanen akan terjadi.
Mikrofilaria berada dalam kulit kemudian terhisap oleh lalat penghisap darah/lalat hitam/bleck fly (Simulium damnosum) sebagai hospes intermedier. Bagian mulut lalat tidak menembus terlalu dalam, berisi cairan kental yang penuh dengan mikrofilaria. Fase pertama dari larva cacing bergerak dari saluran cerna lalat ke otot dada. Kemudian mengalami moulting yang kemudian moulting lagi menjadi larva infektif menjadi bentuk filaria (filariform), filaria muda bergerak kearah mulut lalat dan akan menginfeksi hospes definitif baru. Filaria tumbuh menjadi dewassa tinggal dibawah kulit selama kurang dari 1 tahun. Cacing biasanya berpasangan. Cacing yang berada dibawah kulit atau dibawah kulit yang lebih dalam akan memproduksi mikrofilaria. Mikrofilaria kemudian menginvasi kepermukaan kulit dan akan terhisap oleh hospes intermedier.
Patologi
Ada dua hal yang menyebabkan efek patologi yaitu: cacing dewasa dan mikrofilaria. Dari kedua bentuk cacing tersebut, bentuk cacing dewasa tidak begitu patogenik dan bahkan kadang tidak menunjukkan gejala sakit. Tetapi pada kondisi yang buruk cacing didalam subkutan membentuk nodule disebut "Onchocercomas", terutama yang menetap didekat tulang. Didaerah Amerika Tengah kebanyakan penderita terdapat nodule diantara tulang rusuk dan paha dan juga didaerah leher dan kepala. Nodule tersebut berbentuk benigna dan relatif tidak sakit. Jumlah nodule berfariasi dari hanya satu sampai ratusan. Nodule tersebut terutama berisi jaringan serabut kolagen yang mengelilingi beberapa cacing dewasa. Nodule akan mengalami degenerasi dapat membentuk abses atau kalsifikasi.
Hadirnya mikrofilaria didaerah kulit menyebabkan dermatitis yang berat yang menyebabkan reaksi alergik dan efek toksik disebabkan matinya cacing muda. Gejala pertama adalah gatal-gatal yang menyebabkan luka dn terinfeksi oleh bakteri (infeksi sekunder). Kemudian diikuti dispigmentasi kulit lokal atau lebih luas, kemudian diikuti penebalan kulit dan kulit menjadi pecah-pecah. Gejala menyerupai avitaminosis A, hal tersebut diduga parasit berkompetisi dengan metabolisme vitamin A.
Gejala yang lebih lanjut kulit kehilangan elastisitasnya. Depigmentasi berkembang menjadi daerah yang lebih luas terutama daerah kaki. Hal tersebut dapat dikelirukan dengan penyakit lepra. Pada kondisi yang lebih buruk lagi bila terjadi komplikasi dimana mikrofilaria mencapai kornea. Hal tersebut dalat menimbulkan inflamasi pada sklera atau bagian putih dari bola mata. Kemudian diikuti penimbunan jaringan ikat yang mengakibatkan vaskularisasi dari kornea yang dapat mengganggu penglihatan. Terjadinya penimbunan jaringan ikat (fibrous tissue) mengakibatkan pasien buta total.
Diagnosis
Diagnosis yang akurat dengan menemukan mikrofilaria dalam kulit. Hal tersebut dilakukan dengan mengambil sepotong kulit dengan gunting (daerah mana saja) kemudian ditaruh diatas slide kaca dan diberi tetesan garam fisiologis kemudian diperiksa dibawah mikroskop akan terlihat mikrofilaria. Diagnosis lebih spesifik dan sensitif juga dapat dilakukan dengan sistem imunodiagnostik dengan menggunakan haemaglutination tes.
Pengobatan
Ada dua bentuk pengobatan yaitu dengan operasi dan kemoterapi. Eksisi nodule didaerah kepala dapat mengurangi terjadinya invasi mikrofilaria kedaerah mata dan mengurangi infeksi baru dalam populasi.
Pengobatan dengan "suramin" dapat membunuh cacing dewasa sehingga dapat menghilangkan mikrofilaria. Nodule harus diambil karena cacing yang mati karena pengobatan dapat menimbulkan abses pada nodul tersebut. "Dietilkarbamazin" dapat membunuh mikrofilaria dengan cepat tetapi tidak membunuh cacing dewasa. Tetapi bila mikrofilaria mati dengan cepat maka mikrofilaria yang mati akan menimbulkan reaksi tubuh dan kulit dapt mengkerut. Disamping itu dapat terjadi shock anapilaktik yang disebabkan oleh reaksi tubuh terhadap cacing yang mati tersebut. Obat ini lebih baik diberikan bersama antihistamin atau cortison untuk mencegah efek samping sehingga memperoleh hasil yang baik.
Pencegahan dapat dilakukan dengan memberantas hospes intermedier lalat Simulium sp. Pemebrantasan dilakukan dengan insektisida yang sesuai.

Loa-loa

Adalah cacing mata yang menyebabkan penyakit disebut loaiasis atau pembengkana Calabar (Calabar swelling/fugitive swelling). Penyakit banyak dilaporkan menginfeksi orang di hutan hujan (rain forest) Afrika Barat dan Sudan.
Daur hidup
Cacing dewasa hidup dibawah kulit daerah punggung, pinggang, axila, penis dan mata. Mikrofilaria ditemukan secara periodik di sirkulasi darah perifer pada waktu siang hari dan di daerah paru pada waktu malam hari. Hospes intermedier adalah lalat Chrysops yang menggigit kulit dan menghisap darah sehingga membawa mikrofilaria dalam tubuh hospes tersebut. Larva berkembang menjadi fase ke 3 dan dlam bentuk filariform muda dan bermigrasi ke mulut. Periode prepatent pada manusia sekitar 1 tahun dan cacing dewasa dapat hidup 15 tahun.
Patologi
Cacing bergerak di bawah dibawah kulit diantara jaringan dan menyebabkan respons radang. Bila cacing tinggal di suatu lokasi menimbulkan pembengkakan disebut "Calabar swelling", dan kemudian menghilang bila cacing bergerak kelain tempat. Cacing dapat bermigrasi ke comjungtiva dan kornea.
Diagnosis dan pengobatan
Diagnosis tepat dengan menemukan mikrofilaria dalam darah. Cacing dewasa dapat dilihat dibawah kulit, dalam kornea dan persambungan tulang hidung. Diagnosis dapat dikelirukan dengan Onchocercosis. Pengobatan terutama deilakukan dengan operasi untuk mengambil cacing dewasa. Pengobatan dapat digunakan seperti pengobatan penyakit filariasis yaitu Dietyl carbamazin dan Metronidazole.

Dioctophyma renale

Caccing ini merupakan cacing yang terbesar diantara klas nematoda, cacing jantan panjangnya sampai 20 cm dan lebar 6mm; cacing betina panjangnya mencapai 100 cm lebar 12 mm, berwarna merah.

Daur hidup
Telur yang berkulit tebal memerlukan 6 bulan untuk membentuk embrio didalam air. Telur dimakan oleh anelida, sejenis cacing Lumbricus variegatus dan segera menetas menjadi cacing muda stadium satu. Kemudian penetrasi melalui dinding saluran darah abdominal berkembang menjadi stadium 4. Bila anelida tersebut tertelan oleh hospes intermedier, cacing bermigrasi ke ginjal dan menjadi dewasa. Tetapi bila dimakan oleh ikan, cacing muda akan membentuk cyste didalam daging ikan atau viscera ikan, disini ikan adalah hospes Paratenik. Bila ikan dimakan oleh hospes definitif, cacing muda akan melakukan penetrasi kedalam duodenum kemudian masuk kedalam ginjal dan menjadi dewasa (biasanya ginjal bagian kanan). Cacing dewasa bertelur dan telur dikeluarkan lewat urine.

Patologi
Neurosis terjadi karena tekanan dari cacing bersamaan dengan aktifitas makan dari parsit tersebut. Hal tersebut meyebabkan ginjal yang terkena dindingnya menipis, fungsi ginjal menurun bahkan menjadi tidak berfungsi dan menyebabkan toksisitas uremia.

Diagnosis dan pengobatan
Karena kasusnya sangat jarang maka dokter kadang tidak menduga dan tidak mendiagnosis secara tepat. Dengan ditemukannya telur cacing dalam urine adalah satu-satunya diagnosis yang tepat. Satu-satunya cara pengobatan ialah dengan operasi pengambilan cacing dari ginjal.

Strongyloides stercoralis

Adalah merupakan salah satu cacing nematoda yang terkecil yang sering menginfeksi orang dan hewan, seperti anjing, kucing dan ruminansia. Cacing S. papillosus menginfeksi hewan domba, S. ransoni, pada babi dan S. ratti Pada tikus. Cacing betina panjangnya 2,0-2,5 mm, dan yangt jantan sekitar 0,7 mm.

Daur hidup
Cacing betina menancapkan bagian depan tubuhnya (anterior end) didalam mukosa usus halus dan sampai kedalam sub mukosa. Cacing dewasa tersebut juga kadang dijumpai dala sistem saluran nafas, kantong empedu dan dalam pankreas. Cacing betina memproduksi telur yang telah berembrio dan dikeluarkan dalam submukosa atau lumen usus. Telur berukuran 50-58 um x 30-34 um. Telur tersebut menetas didalam submukosa atau waktu masuk kedalam lumen usus, dan cacing muda berada dalam lumen usus kemudian dikeluarkan melalui feses. Cacing muda bentuk filaria akan menginfeksi hospes melalui pori kulit atau tertelan masuk slauran pencernaan. Cacing muda yang masuk melalui kulit akan terbawa aliran darah menuju paru dan masuk kedalam alveoli, bergerak ke trachea yang kemudian menjadi dewasa dan bertelur didalam usus halus. Sedangkan yang masuk melalui mulut, akan langsung menjadi dewasa didalam usus halus. Cacing dewasa juga dapat hidup diluar hospes (free living adults), yaitu didalam tanah dan bertelur yang kemudian menetas dan menjadi cacing muda yang infektif dan dapat menginfeksi hospes. Tetapi bila tidak menginfeksi, cacing juga dapat tumbuh menjadi dewasa dan dapat memproduksi telur. Sehingga disini ada dua bentuk dar hidup yaitu: 1. Daur hidup heterogenik dan 2. Daur hidup homogenik.
Bilamana cacing muda berkesempatan moulting dua kali pada saat turun kebawah saluran cerna, cacing tersebut dapat melakukan penetrasi dalam mukosa bagian bawah malalui darah dan terus menjadi dewasa lagi dalam usus. Proses tersebut disebut: Autoinfeksi. Dalam kondisi tersebut pasien dapat menderita infeksi cacing ini sampai 36 tahun.

Patologi
Pengaruh patologi dari cacing ini dapat dibagi menjadi 3 fase yaitu: fase invasi; pulmonaris dan intestinal.
Penetrasi melalui kulit dengan larva invasif dapat mengakibatkan perdarahan kecil dan pembengkakan sehingga menimbulkan rasa gatal pada lokasi masuknya cacing. Luka tersebut dapat menyebabkan infeksi sekundar oleh bakteri patogen yang dapat menyebabkan inflamasi.
Selama migrasi dari cacing muda menuju paru dapat menyebabkan kerusakan jaringan paru sehingga menimbulkan reaksi sel paru dan dapat sedikit memperlambat migrasi cacing tersebut. Hal ini dapat menyebabkan cacing dapat bertahan di paru dan bahkan dapat beradaptasi dan kemudian berproduksi seperti di dalam intestinum, karena cacing dapat menyesuaikan diri pada kondisi dalam paru. Hal demikian dapat menimbulkan rasa panas didaerah dada dan terjadi batuk kering (tanpa dahak) juga menyebabkan broncho-pneumonia. Gejala tersebut dapat dikelirukan dengan gejala penyakit TBC.
Setelah tertelan, cacing betina muda masuk kedalam kripta mukosa intestinum dan cepat menjadi dewasa dan menembus jaringan sampai sub-mukosa atau sampai kedalam muskularis mukosa. Cacing bermigrasi kemukosa dan mengeluarkan telur tiap hari, pada saat ini akan timbul rasa sakit dan panas pada perut. Kerusakan jaringan oleh cacing dewasa dan larva menimbulkan pengelupasan mukosa dan pada kondisi kronis dapat diganti oleh jaringan ikat kadang menimbulkan nekrotik jaringan yang diikuti oleh ilserasi dari intestinum.

Diagnosis
Dengan cara fecal smear secara langsung biasanya segera dapat terdeteksi pada kasus infeksi yang berat. Pada kasus terjadinya diare, telur dapat dilihat dalam feses dan bentuknya mirip dengan telur cacing kait (hook worm) tetapi lebih bulat.
Pengobatan
Yang paling efektif adalah dengan Thiabendazole
Ancylostoma duodenale

Infeksi parasit cacing ini banyak di laporkan di Eropa Selatan, Afrika Utara, India, China, Asia Tenggara, Amerika dan Kepulauan Karibia. Cacing ini adalah cacing kait (hook worm) pertama yang diketahui daur hidupnya pada tahun 1896 oleh Arthur Loos. Cacing jantan panjangnya 8-11 mm, betina 10-13 mm.
Daur hidup
Cacing betina dapat bertelur dalam jumlah 25000-30000 butir/hari pada kondisi lembab dan dingin atau pada suhu optimum 23oC-30oC, sehingga telur menetas menjadi larva kemudian menjadi cacing muda yang infektif. Cacing muda melakukan penetrasi melalui kulit hospes definitif, kemudian mengikuti aliran darah masuk kedalam paru-paru, alveoli, bronchus kemudian ke pharinx. Kemudian cacing tertelan masuk kedalam intestinum dan bergerak dan mengait dinding intestinum memakan darah dan jaringan eksudat. Cacing betina kemudian bertelur dan dikeluarkan melalui feses.
Patologi
Patolofi dari cacing kait ada 3 fase yaitu: fase invasi, fase migrasi dan fase intestinal.
Larva infektif masuk melakukan penetrasi melalui kulit dan menyebabkan kerusakan kecil pada bagian superfisial kulit. Di dalam pembuluh darah cacing merangsang terjadinya reaksi seluler yang dapat mengisolasi cacing dan membunuhnya. Sehingga dapat menimbulkan reaksi alergik atau urticaria.
Bila cacing dapat mencapai paru, larva masuk kedalam alveoli dan bergerak ke bronchi kemudian ke pharinx. Setiap lokasi dimana larva lewat akan terjadi hemoragik yang dapat menyebabkan timbulnya infeksi sekunder. Fase ini menimbulkan batuk kering yang ringan, tetapi bila infeksinya berat dapat menyebabkan pneumonitis.
Fase intestinal adalah periode yang paling penting dari patologi cacing ini. Pada waktu mencapai usus halus cacing muda mengait mukosa dengan giginya yang kuat (buccal kapsul dan gigi) dan mulai memakan darah. Pada kasus infeksi yang berat cacing ditemukan dari pylorus gastrium sampai ke colon bagian atas, tetapi biasanya cacing ditemukan terbatas pada sepertiga bagian atas dari usus halus. Cacing bergerak dari satu tempat ketempat lain, tetapi perdarahan pada lokasi yang ditinggalkan perdarahan segera terhenti. Diperkirakan penderrita kehilangan darah 0,15 ml perhari per ekor cacing. Sehingga pasien dapat kehilangan darah sampai 200 ml pada infeksi yang berat. Hal tersebut secara sedikit demi sedikit pasien akan kehilangan zat besi dan akan menimbulkan gejala defisiensi Fe. Gejala anemia terjadi pada penderita yang mengalami infeksi berat, gejala lain yang terlihat ialah adalah sakit perut dan anoreksia.
Pada infeksi yang berat pasien akan menderita defisiensi protein dengan gejala rambut dan kulit mengering, edema. Pada anak-anak menyebabkan masa kedewasaan terhambat, kemunduran mental, gangguan jantung dan kematian.
Diagnosis dan pengobatan
Dengan menemukan telur cacing dalam feses dapat menentukan infeksi cacing ini. Bila memeprkirakan jumlah ccing yang menginfeksi dapat dilakukan dengan menghitung telur cacing per gram feses.
Pengobatan tidak selalu memuaskan untuk membunuh cacing ini beberapa obat dicoba hasilnya sebagai berikut:
-Hexylresorcinol: cukup baik tetapi menimbulkan efek yang tidak dikehendaki karena obat ini sangat mengiritasi saluran cerna.
-Tetrachlor etylen: mudah dilakukan dan cukup baik hasilnya serta murah harganya. Obat ini sangat baik untuk A. duodenale dan N. americanus, tetapi tidak efektif terhadap Ascaris.
-Bephenium hydroksinaphtoat, Pyrantel pamoat dan mebendazole: efektif terhadap cacing kait ini dan juga terhadap Ascaris.
Parasit yang mirip:
-Necator americanus, juga merupakan cacing kait, banyak dilaporkan di Amerika
-Ancylostoma malayanum Dilaporkan di Malaysia dan India
-A. Ceylanicum: dilaporkan di Srilangka, Asia Tenggara, India Timur dan Filippina
-A. baraziliensis: Dilaporkan di Brazil dan daerah tropik lainnya.

Windows® phone